Tragedi Mei 1998 Potret Suram Masalalu Bangsa Kita

Seorang aktifis mahasiswi tak berdaya ketika aparat mengejarnya dan terjatuh
Seorang aktifis mahasiswi tak berdaya ketika aparat mengejarnya dan terjatuh

Sepintas inilah keterangan mengenai Tragedi Mei 1998 ” Tragedi mei 1998 adalah kerusuhan yang terjadi di Indonesia pada 13 Mei – 15 Mei 1998, khususnya di ibu kota Jakarta namun juga terjadi di beberapa daerah lain. Kerusuhan ini diawali oleh krisis finansial Asia dan dipicu oleh tragedi Trisakti di mana empat mahasiswa Universitas Trisakti ditembak dan terbunuh dalam demonstrasi 12 Mei 1998.
Pada kerusuhan ini banyak toko-toko dan perusahaan-perusahaan dihancurkan oleh amuk massa — terutama perusahaan-perusahaan yang dianggap ada hubungannya dengan keluarga Soeharto dan konco-konconya — dirusak secara membabi-buta oleh massa yang mengamuk. Selain itu banyak warga Indonesia keturunan Tionghoa juga menjadi sasaran amuk massa, terutama di Jakarta dan Surakarta.

Juga terdapat puluhan wanita keturunan Tionghoa yang diperkosa dalam kerusuhan tersebut. Dalam kerusuhan tersebut, banyak warga Indonesia keturunan Tionghoa yang meninggalkan Indonesia. Sampai saat ini belum begitu jelas siapa yang menunggangi mereka.

Amuk massa ini membuat para pemilik toko di kedua kota tersebut ketakutan dan menulisi muka toko mereka dengan tulisan “Milik pribumi” atau “Pro-reformasi”. Hal yang memalukan ini mengingatkan seseorang kepada peristiwa Kristallnacht di Jerman pada tanggal 9 November 1938 yang menjadi titik awal penganiayaan terhadap orang-orang Yahudi dan berpuncak pada pembunuhan massal atas mereka di hampir seluruh benua Eropa oleh pemerintahan Jerman Nazi.

Sampai bertahun-tahun berikutnya Pemerintah Indonesia belum mengambil tindakan apapun terhadap nama-nama besar yang dianggap provokator kerusuhan Mei 1998. Bahkan pemerintah mengeluarkan pernyataan berkontradiksi dengan fakta dengan mengatakan sama sekali tidak ada pemerkosaan massal terhadap wanita keturunan Tionghoa disebabkan tidak ada bukti-bukti konkret tentang pemerkosaan tersebut.
mei13-14-98Sebab dan alasan kerusuhan ini masih banyak diliputi ketidakjelasan dan kontroversi sampai hari ini. Namun demikian umumnya orang setuju bahwa peristiwa ini merupakan sebuah lembaran hitam sejarah Indonesia, sementara beberapa pihak, terutama pihak Tionghoa, berpendapat ini merupakan tindakan pembasmian orang-orang tersebut.Tragedi Mei 1998 sudah 11 tahun lebih berlangsung akan tetapi pengungkapan pelaku belum juga tuntas,bahkan proses hukum yang mengungkap tragedi ini stag dan berhenti tanpa ada keterangan dari pihak berwajib!!Susah dan Berat!!!begitulah ungkapan untuk penyelesaian Tragedi yang menewaskan beberapa Orang Mahasiswa ini sampai sekarang belum juga terungkap!!
Kasus ini meledak, pada tanggal 14 Mei 1998. Jakarta seperti membara. Semua orang tumpah di jalanan. Mereka merusak dan menjarah toko dan gedung milik swasta maupun pemerintah. Masa pada saat itu sudah kehilangan kendali dan brutal akibat kondisi yang terjadi di tnah air pada saat itu.
Tak hanya itu, massa juga memburu warga keturunan Cina. Buntutnya, banyak warga keturunan Cina mengungsi ke luar negeri. Sebagian lainnya bertahan dalam ketakutan. dan munculah isyu-isyu gak tidak jelas bahwa pada hari itu terjadi perkosaan masal warga keturunan tiong Hoa.

Para aparat membabi buta menendang salah satu aktifis
Para aparat membabi buta menendang salah satu aktifis

Tim Gabungan Pencari Fakta (TGPF) Kerusuhan Mei menyebutkan, situasi paling kacau di pertokoan Yogya Plaza di kawasan Klender, Jakarta Timur. TGPF mencatat, korban tewas di Yogya Plaza sebanyak 488 jiwa. pada saat itu banyak masa penjarahan barang yang mati terbakar akibat terbakarnya Plaza tersebut.

TGPF juga mencatat 1.200 orang mati terbakar, 8.500 bangunan dan kendaraan hancur. Sebanyak 90 perempuan diperkosa dan dilecehkan. Sementara kerugian materi mencapai Rp 2,5 triliun.

Melihat itu, banyak pihak percaya ini bukan kerusuhan biasa. Kerusuhan terorganisir dan ada dalang entelektual yang bermain di balik kerusuhan ini. TGPF menyebutkan, kerusuhan banyak dimotori orang berbadan tegap , berambut cepak, atau berseragam sekolah menengah atas (berpotongan seperti aparat keamanan). Semuanya ahli meledakkan bom molotof.

Setelah melakukan penyelidikan panjang, Komisi Penyelidikan Pelanggaran Hak Asasi Manusia merekomendasikan 50 perwira TNI-Polri terlibat pelanggaran HAM pada Mei 1998, itu. Sebelas di antaranya sudah dipecat. Dan yang lainnya seperti menguap!sampai sekarang tidak diketahui dan tidak ada perkembangan masalah ini. Sebab, DPR menyebutkan, kerusuhan Mei 1998 bukan pelanggaran HAM berat(Bukan Pelanggaran HAM Berat???dengan menewaskan beratus warga ???). Alhasil, proses hukum di Kejaksaan Agung pun terhambat. Dan, akhirnya sampai kini, kerusuhan Mei 98 tinggal sejarah yang menyisakan misteri.dan para aktivis pembela HAM masih terus mengusahakan akan kasus ini!! selamat berjuang walaupun berat khasus ini harus terungkap!!!.

Sumber :Metro News, wikipedia indonesia

Tags:

tragedi 1998,  artikel tragedi trisakti,  artikel kerusuhan mei 1998,  Tragedi mei 1998,  

3 thoughts on “Tragedi Mei 1998 Potret Suram Masalalu Bangsa Kita

  1. heran, pada saat terjadinya tragedi tersebut manusia sudah berfikir menggunakan rasio atau belum sih ?

  2. sungguh menyeramkan.. semoga tidak terjadi hal seperti ini di indonesia dan negara” lain , karena kita sebagai manusia tidak dapat menentukan hidup matinya manusia lain atau kita sendiri hanya tuhan yang bisa

  3. Mengingat kejadian ini saya harus memputar balikkan otak kembali pada waktu itu saya kuliah di Amerika dan mendapat kabar kerusuhan itu dari mama saya yang rumahnya di wilayah haji enting dan saya masih bingung mengapa kerusuhan itu terjadi selain turunnya Soeharto setelah membaca artikel ini saya mengetahui penyebab lain kerusuhan
    Kiranya di negara kita tercinta tidak terjadi kejadian seperti ini lagi

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *